Semar Berkata Bebas
berbagi kata dengan rasa... berbagi rasa dengan hati...

Semarwati Ngawekwek....*


Huf....lumayan lama juga Semarwati tinggal dirumah semar yang ditinggal sang penghuni ntah pergi kemana ,untung saja perbekalan masih cukup untuk seratus tahun ...hehe umurku aja belum tentu sampai setengahnya gitu .Hanya basa -basi aja ...bolehkan?.

Nyari sapu buat bersih -bersih ga tahu dimana nyimpannya...waduh atap rumah sudah mulai banyak kotoran menjadi lukisan ,mending klo indah lukisannya hehe.Banner Yang punya rumah aja sudah berubah bentuk dan Account Inactive.Mau dirapihkan dan betulin ga ada tangga buat naek ....terus kalo rumah ini ganti cat takut yang punya rumah tidak setuju,Ga deh aku ga sok tau ...biarin aja rumah nya tetap seperti ini,tapi semenjak Semar pergi ...rumahnya kok sepi dari pengunjung yah ?...tuh kan kang ...apa karena jamuan Semarwati kurang maenyus yah ???!...


Abis semarwati bingung mau menjamu tamunya Semar dengan apa,akhirnya ya...alakadarnya aja yah sebisa mungkin dan seadanya.


Pertama semarwati tinggal disini hanya dapat menjamu tentang cerita mang Endim yang diam-diam punya selingkuhan. Dan saat ini sudah biasa saja terdengar oleh telinga dan sah-sah saja orang memaknai.Walau hati setiap pendengar masih miris memaknai selingkuh.Terlalu kejam untuk pihak yang telah diselingkuhi.Dan terlalu egois untuk pelaku selingkuh tanpa memikirkan perasaan pasangannya.Tapi kembali pada cinta,semua akan buta bila cinta sudah berkata ,tapi harus kah melewati jalan yang dilarang untuk mengejar cinta itu ,rambu-rambu jalan itu sudah jelas terpampang,Dan kembali pada takdir ,semua takdir manusia sudah tertulis ketika ruh ditiup dialam rahim sang ibu. Selingkuh ataupun tidak ...sudah menjadi ketentuan takdir seseorang.Dan berarti takdir itu akan membawa seseorang ke neraka atau kesyurga,bila takdirnya memang membawa seseorang itu keneraka didalam hidupnya pasti akan melanggar rambu-rambu tersebut ,dan sebaliknya bila memang takdir akan membawa seseorang menuju syurga pasti akan mematuhi perarturan -peraturan yang telah berlaku.


Ya..hanya itulah jamuan Semarwati sampai saat ini,walau kurang maenyus... cicipin yah ....satu sruput ajah ,kan Semarwati jadi seneng hehe.


Wah ..harus dipanggil lewat gentong kali ya buat manggil semar biar cepet pulang...Semar mar mar mar ...pulang lang lang lang ,tuh kang sudah menggema gitu suaranya digentong hihihi.


Stttt...Semar lagi sibuk menata bisnis masa depannya ,doain yah bisik Semar lewat gentong juga .

25 komentar:

wakakakakakak..... semarwati kesepian nich?!
Semarwati yang terus semangat seolah mengingatkan kita tentang emansipasi. Alakadarnya dan seadanya adalah kederhanaan yang diracik dengan ketulusan, membuat hidangan ini layak untuk di srupuuuutt!! hehe. Hidup Semarwati, meski semar ga di rumah, jangan niru mang endim ya! hehe.


Sttt.... mampir apelin semarwati dulu, moga bisa betah nungguin rumah disini.


ahahaha... semar jangan jadi bang toyib ya..


awas ada semar nglewati gentong *btw emang cukup po?*


@Yans : hihihi...bukannya kesepian ,tapi pengen cepet pulang takut sendirian disini....
@ Seti@wan : hehe..bang iwan mau nemenin nih...
@ Cak Win : makasih cak...
@ Lilipery : hihihi...semar itu bang toyib yg bertanggung jawab ..
@ Namaku Wendy :suara aja yg lewat gentong mba..ihh mba mah ada2 ajah...hehe.


hmmm.... baca tulisan ini jadi kangen pengen cepet pulang ke rumah nih.... :((


@ Semar : Aha..nengok juga akhirnya yang empunya rumah,hehe,,,


salam sobat
kok semarwati bisa dicicipi , disruput,,
memangnya air teh hangat kali ya,,,


@ Nura : mba, semarwati itu manusia juga jadi bukan teh hihi


pertama berkunjung langsung suka dengan layoutnya, keren!!
sayang inet ga mendukung untuk submit follow.
^met kenalan dulu yaaa^


ha kreatif banget mas posting yang dinamis


bisa aja bikin dialog kayak gitu... :)


wa, keren pisan wa! Asli.
Semarwatiiiiiii, tunggu abang pulang. jgn deketin mg endim yeee :D


selamat menata masa depan yah
mau merid nih ceritanya??ehmmm


seandainya selingkuh adalah sebuah takdir...yang artinya sudah ditentukan olehNYA....
apakah kita sebagai manusia punya hak untuk menilai hanya dari segi " kejam dan egois" ?


@ Neneng Angel : Itulah sifat manusia karena kita mahluk sosial yang terkadang menilai seseorang dengan sebutan "kejam dan egois " terhadap pelaku selingkuh ,karena setiap orang tidak semua memahami dan memandang dari sisi agama.


:)
dan sifat manusia pula untuk berusaha tidak hanya "diam" di satu tempat yang disebut persepsi umum.

cintailah seseorang yang meningkatkan kecintaan kita kepada Allah.
kalimat itu...tentu tidak tergantung pada satu objek, satu persepsi dan satu kesimpulan jika sifat manusia untuk berfikir menjadi landasan untuk memahami satu fenomena.


nice to talk with u, semarwati...:)


ha ha ha enak tenan! selingkuh itu makanan apa ya?


ehem ehem
nini semar wati sudah mendapatkan nini sebenarnya belom untuk kang semar?


emang bro ini seniman sejati, ya.


heheheeh...keren templatenya,artikelnya ok juga....


Posting Komentar

Berkata-kata lah dengan bijak dan membuat arti, jangan takut untuk berdebat. Lebih sempurna jika menggunakan Nama dan URL sobat

Tetap Bertaut

Share/Save/Bookmark

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner



RSSMicro FeedRank Results

PageRank My BlogCatalog BlogRank

Multiply the traffic to your website... FREE

Dukung Semar di....


100 Blog Indonesia Terbaik
Top Global Site

Kemenakan Semar


Wadya Balad Semar

Semua Link dan Banner ada di dalam gambar ini, silahkan klik....

Wadya Mahkota Semar

Dengan tidak mengurangi rasa hormat, saya letakan Award dari sobat semua dalam gambar di bawah ini, silahkan di-klik jika berkenan melihatnya :

Bertukar Link

Banner Link

Photobucket
Text Link

Yang Paling Berkata Bebas

Yang Sudah Berkata Bebas