Semar Berkata Bebas
berbagi kata dengan rasa... berbagi rasa dengan hati...

Semar Ngawakwak ..... #2


gambar dari www.wayanggolek.net (nuhun ah kang Cepi.... )

Akhirnya....... Semar bisa ngarenghap (bahasa : bernafas) di kesegaran dunia blog lagi setelah beberapa saat hanya ngelol (bahasa : ngongol) tak bersuara.. hehehe
Maaf, jangan dilarang nih Semar mau ngawakwak #2 tanpa mo musingin tuh para CAPRES-CAWAPRES yang lagi ribet sikut-sikutan demi sebuah contreng di bulan depan ato mo bahas Cep Micahel Jackson yang baru meninggal beberapa jam yang lalu, yang mo di wakwak-in ya ... Semar sendiri lah....


Asli... selain cuaca yang ga menentu belakangan ini, ga menentu juga rupanya perasaan ini, pergulatan batin membela sebuah idealisme dengan mudah dapat di knock out hanya dengan sebuah katebeletje dari kenyataan takdir sang Ilahi, coba bayangkan idealisme yang sudah teryakini dari semenjak Semar baligh bisa berubah menjadi sebuah idealisme nisbi (yang baru disadari sekarang) hanya dengan keniscayaan yang terjadi beberapa detik di depan mata.. wuiiih.. Maha Perkasa Engkau Sang Pemilik Segala Kekuatan, akhirnya hamba hina-Mu ini bertekuk dengan kenyataan yang Engkau paparkan di sepenggal jalan ini.
==================================================================

Baru terasa memang sekarang dampak krisis ini, beberapa pekerjaan yang semula berjalan lancar tiba-tiba meded (macet) entah dengan alasan sepi ato efesiensi... tapi seperti kata Kang Freddy Mercuri : The Show Must Go On...... so I take this change for the better future lah..... Yang ingin dikeluhkan (kalau boleh ngeluh nih...) bukan besar nominal atau wujud hasil dari usaha, tapi betapa usaha yang kita pacu bisa dengan serta merta tak berguna ketika kita sendiri tak percaya diri akan keberhasilan itu, memang pameo kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda masik logis di benak ini, tapi jika kegagalan itu berulang terus dengan irama yang sama, apakah ini bentuk lain dari ketidakmampuan... ? Wahai yang Maha Mampu..... hanya padaMu hamba bodoh-Mu ini menyerahkan kembali kegagalan dan ketidakmampuan ini, jangan biarkan si bodoh ini terus terombang-ambing dengan kebingungan yang terus meradang.
===================================================================

Mang Endim menatapku sambil bertanya : Den.... kenapa itu kuda-nya jadi kecil, dikemanain kuda Australi nya....? Hehehe.. ya gitu mang, kuda yang dulu saya jual, lagi butuh mang buat sehari-hari. Wah sayang ya den, padahal kudanya bagus tuh...... sambil menepuk-nepuk leher kuda ku ia seperti memeriksa. Iya mang, nyesel juga saya jual tapi gimana lagi atuh... semua serba seret sekarangmah, sambil menghibur diri saya arahkan kami ke sebuah warung kopi di perhentian jalan ini..............
Setelah setengah gelas kopi mang Endim hirup, sambil menarik dalam rokoknya dia berujar : Den..... betapa apa yang kita rasa adalah rejeki dan anugrah dari Sang Khalik, dan apa yang kita punya adalah titipan dari Nya. Jadi jangan pernah merasa kita tidak diperhatikan olehNya ketika apa yang kita punya dan kita sukai tiba-tiba diambil oleh yang punya Nya, karena itu memang bukan rejeki kita atau pernah menjadi rejeki kita tapi diambil lagi sama yang ngasihnya.. gitu kan den....? dengan kata lainmah : yang ngasih kuda ke aden dulu sudah menganggap aden cukup pake itu kuda, jadi diambil lagi.. hehehe
Hampir tersedak aku oleh kopi ini..... Makasih mang.....
===================================================================
34 komentar:

Mas Semar.....
Yang dibilang Mang Endim itu bener...

Yang namanya rejeki di atur yang Maha Kuasa...
Mungkin sekarang mas Semar lagi di coba, tapi percaya deh di balik itu semua pasti ada rencana besar, karena Ia tau yang terbaik untuk umatnya..

Kita sebagai manusia hanya tinggal berusaha, menjalankan dan tidak lupa berdoa....

Orangtua suka kasih wejangan untuk anaknya :
"Kalo sudah rejeki ga akan kemana, rejeki kita sendiri itu ga akan mungkin ketuker ama rejekinya orang lain..."

Sabar dan tetap Semangat !!!


semoga aku dapat menjaga titipan Allah dengan baik dan penuh syukur. amin..


SALAM SOBAT,,KANG SEMAR,,,rezeki sdh diatur ALLAH SWT,,tetapi rezeki harus kita cari secara halal, walaupun kadarnya sedikit, itu sekedar ujian saja,,supaya tergoda ajakan syetan utk mencari rezeki secara tdk halal.


pa kabar kang semar? iya mas michael meninggal. pilih SBY apa JK?


Ngopi sambil nyari inspirasi ditengah malam ...?
memang indah.

Selamat berakhir pekan ya mas Semar.


Menarik kang..realita hidup memang seperti ini, percis yang dialami keanyakan orang.
Sebenarnya hidup ternyata belajar kang, kalo suatu cara dianggap gagal, mungkin coba yang lain, atau dicoba dengan cara lain, agar tak jatuh di lubang yang sama, tidak seperti matematika yang pasti 2x2=4 ya kang.
Banyak dinding tak kasat mata yang menjadi mental block secara tak sadar menghambat sebuah keberhasilan, seperti halnya sebuah idealisme yang harus takluk di dihempaskan kenyataan.
Pada akhirnya kita mengembalikan lagi semuanya kepada Yang Serba Maha...walau dalam doa sebenarnya kita malu karena disaat keberhasilan diraih kita gak pernah ingat pada-NYa. Tulisannya menyadarkan kang.jd ikutan ngawakwak sama diri sendiri juga..he he.


hehe..
iya nih, semoga qta dapat menjaga titipan Allah dengan baik dan penuh syukur. amin..


jangan pernah berkata gagal
karena kegagalan itu pada dasarnya adalah keberhasilan, setidak2nya berhasil membuat diri kita gagal.


apa kabar mas...? maaf lama gak main ke sini,
tetep sehat tetep semangat supaya bisa tetep nge blog y mas hehe....


Lagi sedih nich Michael meninggal :D

Regards,
Ghustie Samosir

www.hanyainfo.blogspot.com


Betapa bijaknya kata2 mang Endim...


wah.....seneng banget kalo ke blog jang semar....hehe...


iya tuh bener..soalnya bagi manusia mensyukuri nikmat yang kecil aja sulit apalagi yang besar...


nice posting kang.. :D


cuma manggut2 baca postingan ente sambil mnikmati segelas kopi hehe


he...he.... setuju KAng, urang teh kedah seueur sabar.... mun henteu... jadina kawas abdi kena Hipertensi.... :)

Salam Baktos
kangtatang


mampir lagi ..... koq jarang jalan sih...??
Ada Award untuk Mas... monggo dijemput.


salm knl y sob...


mantap nih blog, design nya unik, aku suka. salam kenal bosss


Mas semar hidup itu ibarat mampir ngombe [bhs jawa] cuma sebentar jadi harus bisa nrimo ing pandum, bukan berarti tanpa usaha, sabar adalah obat yang sangat mujarab tapi sayang jarang orang tahu, terimakasih atas share yang bermanfaat ini, salam dari BBM


Bercita-citalah setinggi langit.....
Kalaupun kita terjatuh...
Kita akan terduduk di antara bintang- bintang...
(K2MDT)


*balik lagi*
ada pedih di kata-katanya... sekali lagi sabar ya semar... Allah itu meliputi segala sesuatu, tidak ada dicoba seorang hamba melebihi kemampuannya....
*maap br hadir...suka di-gep ama babeh skg*


wah blog kamu bagus ya saya suka,,,


nompang baca maju terus pantang mundur


soal blog bagus untuk dibicarakantips-kesehatankita


la tahzan semar... ;)


sebenernya om semar kenapa? la tahzan berlarut-laruth yak... smile ;)


walaupun rejeki telah diatur Sang Pencipta, tapi kita kudu berusaha meraihnya


Om Semar Tukeran Banner Link Yuk ^_^
Thanks b4


ngilu ngarenghap .. ngap-ngapan tos jalan-jalan :)



http://1001printer.blogspot.com/


Hidup Semar Semangat Action


SALAM SAYANG TI EYANG SEMAR


hi frnd blog walking.I smiled at you .Now its u r turn to smile me back on my chat box.Thank you


Posting Komentar

Berkata-kata lah dengan bijak dan membuat arti, jangan takut untuk berdebat. Lebih sempurna jika menggunakan Nama dan URL sobat

Tetap Bertaut

Share/Save/Bookmark

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner



RSSMicro FeedRank Results

PageRank My BlogCatalog BlogRank

Multiply the traffic to your website... FREE

Dukung Semar di....


100 Blog Indonesia Terbaik
Top Global Site

Kemenakan Semar


Wadya Balad Semar

Semua Link dan Banner ada di dalam gambar ini, silahkan klik....

Wadya Mahkota Semar

Dengan tidak mengurangi rasa hormat, saya letakan Award dari sobat semua dalam gambar di bawah ini, silahkan di-klik jika berkenan melihatnya :

Bertukar Link

Banner Link

Photobucket
Text Link

Yang Paling Berkata Bebas

Yang Sudah Berkata Bebas